Program Bahaya Rokok Bakal Masuk Kurikulum Sekolah

August 27, 2016
51 Views

JAriBerita.com – Pemerintah dalam waktu dekat akan memasukkan materi bahaya rokok dalam kurikulum pendidikan mulai tingkat sekolah dasar. Menurut Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendi, hal ini merupakan salah satu program pembentukan karakter.

“SD akan mulai dikenalkan bahaya rokok. Itu merupakan bagian dari program pembentukan karakter,” kata Muhadjir setelah berpidato pada Muktamar Nasyiatul Aisyiyah XIII di Sportorium Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Jumat (26/8/2016).

Muhajir menjelaskan, sesuai dengan target optimalisamsi pendidikan karakter yang dicanangkan dalam Nawa Cita Presiden Joko Widodo, maka penerapan materi bahaya merokok itu akan menyasar siswa SD hingga SMP.

“Pendidikan mengenai rokok ini sangat penting karena cukup berbahaya bagi remaja,” katanya.

“Nanti masih ada “piloting” (percontohan) dan akan dikaji dari semua sisi. Apalagi tentu menunggu Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara baru,” lanjut mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang itu.

Meski begitu, program percontohan materi pendidikan bahaya rokok itu telah banyak diminati banyak sekolah dan pemerintah-pemerintah kabupaten dan kota.

“Ada banyak lembaga pendidikan, termasuk Pemkot dan Pemkab yang melamar untuk dijadikan piloting itu,” pungkas dia.

You may be interested

Aneka
shares3 views

Warisan

admin - May 24, 2018

Di Konya, Anatolia, Turki, 2013, usai ziarah di Maulana Rumi, dengan jalan kaki aku menyusuri jalan cahaya menuju Syamsi Tabrizi, Darwish…

Ngaji Singkat Kitab Tanwirul Qulub
Aneka
shares4 views
Aneka
shares4 views

Ngaji Singkat Kitab Tanwirul Qulub

admin - May 21, 2018

1. Hari ke-3 puasa, sambil nyantai saya baca ulang kitab tanwirul qulub, dan saya mau sedikit share di sini. Bismillah…

Membantah narasi khilafah ala HTI
Aneka
shares7 views
Aneka
shares7 views

Membantah narasi khilafah ala HTI

admin - May 21, 2018

Membantah berbagai narasi khilafah ala HTI. Tulisan saya di Jawa Pos hari ini 12 Mei 2018 menyikapi putusan PTUN. Thought…

Silahkan komen..

%d bloggers like this: