Panglima TNI: Penyelidikan Testimoni Freddy Budiman Masih Berlangsung

August 22, 2016
63 Views

JariBerita.com – Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Jenderal Gatot Nurmantyo menegaskan bahwa penyelidikan atas testimoni terpidana mati kasus narkoba Fredy Budiman yang menyebut keterlibatan perwira tinggi TNI dalam bisnis narkoba masih terus berlangsung.

“Belum ada. Dari PPATK juga kita minta,” ujarnya saat ditemui di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Senin (22/8/2016).

Hal ini terkait koordinasi tim investigasi TNI dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk mengusut dugaan aliran dana dari Fredy ke oknum TNI.

Fredy Budiman, dalam testimoni yang ditulis oleh Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) Haris Azhar menyebut ada perwira bintang dua TNI yang membantunya memfasilitasi pengiriman narkotika dan bahan obat berbahaya (narkoba) dari Medan ke Jakarta.

“Per tanggal 27 April 2011 perwira TNI bintang dua yang paling muda hanya saya. Sekarang ini yang masih aktif tinggal saya, sedangkan yang lain sudah purnawirawan semua,” tutur Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) periode 25 Juli 2014 hingga 15 Juli 2015 itu.

Keterangan Panglima TNI itu mengacu tanggal tertangkapnya Freddy Budiman pada 27 April 2011. Merujuk pada fakta tersebut dan potensi kebenaran keterangan Fredy yang ditulis Haris, Gatot pun menjelaskan bahwa penyelidikan mungkin menjurus pada penyelidikan tindak pidana umum yang kewenangannya ada pada kepolisian.

“Kalau sudah purnawirawan kan itu sudah masuk pidana umum, jadi saya akan kerja sama dengan polisi,” demikian Gatot Nurmantyo, yang menjadi Panglima Komando Cadangan Strategis TNI AD (Pangkostrad) periode 5 Juni 2013 hingga 5 September 2014..

Sebelumnya, Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Tatang Sulaiman menjelaskan bahwa tim investigasi dipimpin perwira tinggi TNI berpangkat bintang tiga dari Inspektorat Jenderal (Itjen) TNI dan wakilnya, serta Asisten Intelijen (Asintel) Panglima TNI dengan Komandan Puspom (Pusat Polisi Militer) TNI sebagai koordinator lapangan.

Tim tersebut beranggotakan staf Itjen TNI, Puspom TNI, Intelijen TNI, Badan Pembinaan Hukum (Babinkum) TNI, Pusat Penerangan (Puspen) TNI, Asisten Perencanaan Umum (Asrenum) TNI dan Staf Personel (Spers) TNI.

“Tim investigasi ini akan bekerja untuk menggali informasi terhadap berbagai pihak seperti oknum prajurit TNI yang sudah pernah diperiksa, dipidana, dan dipenjara karena persoalan narkoba, awalnya dari situ,” ujar Tatang dalam keterangan tertulis pada Rabu (10/8)

You may be interested

Aneka
shares3 views

Warisan

admin - May 24, 2018

Di Konya, Anatolia, Turki, 2013, usai ziarah di Maulana Rumi, dengan jalan kaki aku menyusuri jalan cahaya menuju Syamsi Tabrizi, Darwish…

Ngaji Singkat Kitab Tanwirul Qulub
Aneka
shares4 views
Aneka
shares4 views

Ngaji Singkat Kitab Tanwirul Qulub

admin - May 21, 2018

1. Hari ke-3 puasa, sambil nyantai saya baca ulang kitab tanwirul qulub, dan saya mau sedikit share di sini. Bismillah…

Membantah narasi khilafah ala HTI
Aneka
shares7 views
Aneka
shares7 views

Membantah narasi khilafah ala HTI

admin - May 21, 2018

Membantah berbagai narasi khilafah ala HTI. Tulisan saya di Jawa Pos hari ini 12 Mei 2018 menyikapi putusan PTUN. Thought…

Silahkan komen..

%d bloggers like this: